Densus 88 Bekuk Terduga Teroris Kelompok Jamaah Islamiyah di Batam, Lampung dan Sumbar - IDNNews
Home » Densus 88 Bekuk Terduga Teroris Kelompok Jamaah Islamiyah di Batam, Lampung dan Sumbar

Densus 88 Bekuk Terduga Teroris Kelompok Jamaah Islamiyah di Batam, Lampung dan Sumbar

Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Pol Awi Setiyono memberikan keterangan pers
Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Pol Awi Setiyono memberikan keterangan pers

IDNNews.id, Jakarta – Detasemen Khusus (Densus) 88 Antiteror Polri menangkap enam terduga teroris di Lampung, Sumatera Barat, dan Kepulauan Riau pada 6-7 November 2020.

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigjen (Pol) Awi Setiyono menuturkan, empat orang yang ditangkap di Lampung merupakan anggota kelompok Jamaah Islamiyah (JI).

Pertama, pada Jumat (6/11/2020), terduga teroris yang ditangkap berinisial SA. Sehari-hari, SA memiliki usaha bengkel las di rumahnya.      

“SA merupakan anggota kelompok JI di bidang Kosin (koordinasi dan sinkronisasi), yang tergabung dalam kelompok Imarrudin (Banten) di bawah kepemimpinan Para Wijayanto yang diduga sebagai Kosin Wilayah Lampung,” ucap Awi dalam keterangannya, Minggu (8/11/2020).

Baca Juga  Buntut Ucapan Sepihak, Sesepuh Masyarakat Nias Tarik Dukungan dari Paslon di Pilkada Kepri
Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Pol Awi Setiyono memberikan keterangan pers
Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Pol Awi Setiyono memberikan keterangan pers

Di Lampung, Densus menangkap terduga teroris berinisal I yang diduga berperan memberi dana kepada Imarrudin, pada Sabtu (7/11/2020). Di hari yang sama, polisi juga menangkap S dan RK di wilayah Lampung.

“(S) merupakan bendahara struktur Adira Lampung dan (RK) merupakan sekretaris struktur Adira Lampung,” tuturnya.

Adapun sehari-hari, I dan S berprofesi sebagai pedagang dan RK sebagai karyawan swasta.

Selanjutnya, Densus 88 menangkap AD alias S Parewa alias Abu Singgalang di Sumatera Barat dan MA alias Abu Al Fatih di Batam, Kepulauan Riau, pada 6 November 2020.

Data aparat kepolisian menunjukkan, AD bekerja sebagai sopir, sementara MA sebagai wiraswasta.

Awi tak merinci lebih lanjut perihal peran AD maupun MA. “(AD anggota) Anshor Daulah Sumatera Barat, (MA anggota) Jamaah Anshor Daulah,” ujar Awi. (kompas)


DomaiNesia