Home ยป Dokter Peluk Pasien Covid-19 Ini Viral. Netizen Ungkap Rasa Salutnya

Dokter Peluk Pasien Covid-19 Ini Viral. Netizen Ungkap Rasa Salutnya

IDNNews.id – Di balik berlapis-lapis masker, face shield, dan APD yang mirip baju astronot, Dr Joseph Varon membungkuk di samping pasien Covid-19 yang dirawatnya. Dia terlihat melambaikan tangan ke telepon genggam yang dipegang pasiennya.

Di ujung video call, beberapa orang tersayang sang pasien mengungkapkan kegembiraannya saat melihat si dokter.

Mereka gembira juga karena dokter Varon berhasil menyelamatkan Gloria Garcia dari penyakit yang telah menewaskan lebih dari 278.000 orang di AS dan terus bertambah.

Varon, kepala staf di United Memorial, sebuah rumah sakit kecil yang terutama merawat pasien minoritas di lingkungan berpenghasilan rendah di utara Houston, menjadi berita utama ketika fotonya memeluk seorang pasien Covid lanjut usia pada Thanksgiving menjadi viral.

Mengutip AFP, pelukan itu adalah momen empati yang jujur, namun jangan salah, dokter kelelahan. Ketika AFP menemani Varon dalam kunjungannya pada hari Jumat, itu adalah hari kerjanya yang ke-260.

Bahkan beberapa jam dia mencuri di rumah setiap hari terganggu oleh panggilan telepon tanpa henti. Dia tidur, katanya, tidak lebih dari satu atau dua jam semalam.

Baca Juga  Temui Pelaku Pariwisata, Menparekraf RI Sandiaga Uno Berikan Motivasi

“Jangan tanya saya bagaimana saya bisa melakukan ini,” tambahnya.

Donat berperan. Dia menampilkan sebuah kotak, menambahkan: “Apa pun yang mereka bawa adalah apa yang akan saya makan karena Anda tidak tahu kapan Anda akan makan lagi.” Berat badannya sudah naik 15 kilogram.

Blak-blakan dan frustrasi, Varon mengeluh kepada media sejak bulan Juli bahwa dia dan stafnya “kehabisan tenaga.”

“Staf saya sangat lelah. Perawat saya, mereka akan mulai menangis di tengah hari. Mereka akan rusak karena mereka begitu kewalahan dengan jumlah kasus yang kami hadapi sehingga mereka benar-benar kelelahan,” katanya kepada AFP.

“Orang-orang di luar sana ada di bar, restoran, mal,” kata Varon kepada CNN saat diwawancarai tentang foto viral tersebut.

“Ini gila. Orang tidak mendengarkan dan kemudian mereka berakhir di ICU saya.”

Baca Juga  Bersampena Ulang Tahun, Kader PDI Perjuangan di Batam Tanam Ribuan Pohon di Nongsa

Jika orang Amerika mengikuti pedoman kesehatan dasar dan jarak sosial, “petugas kesehatan seperti saya mudah-mudahan bisa beristirahat,” katanya.

Namun, dia tampaknya tidak memikirkan tidur. Dia tahu masih ada jarak yang harus ditempuh. Enam sampai 12 minggu ke depan, selama periode Natal dan memasuki tahun baru, kemungkinan akan menjadi.

“minggu-minggu paling gelap dalam sejarah medis Amerika modern,” katanya dalam wawancara baru-baru ini dengan ABC.

Bala bantuan

Di dalam bangsal perawatan kritis Covid, tempat tidurnya penuh. Staf mengambil tanda vital dan memeriksa pasien. Varon melakukan kegiatan hariannya.

Garcia, sebelum panggilan videonya, duduk di tempat tidur dan dengan hati-hati menata rambut dan riasannya. Pasien lain berbaring di atas bantal mereka, dengan kartu sembuh yang ditempel di dinding.

Wajah petugas kesehatan hampir tidak bisa dilihat melalui lapisan alat pelindung. Beberapa, termasuk Varon, mengenakan foto diri mereka yang besar di leher mereka. Kesepian dan kurangnya kontak manusia di bangsal itulah yang mendorong rasa kasihannya pada pria yang dipeluknya di foto viral, katanya.

Baca Juga  Tekan Inflasi, Pemko Batam Resmikan Pasar TPID 2 Tanjungriau

Selama musim panas, ketika kasus-kasus di Texas melonjak, mereka didukung oleh tim tentara spesialis yang memberikan dukungan medis.

Tapi militer segera bergerak. Varon dan stafnya terus bekerja.

Mereka masih memiliki beberapa bala bantuan: sejak pandemi dimulai, perawat yang bepergian ke seluruh Amerika telah bergegas menuju bahaya bahkan ketika yang lain telah kelelahan.

Demetra Ransom adalah salah satunya. Dia meninggalkan rumahnya di Florida untuk menuju ke New York, episentrum wabah AS di musim semi, dan kemudian ke hotspot lain sebelum mendarat di Houston.

Di United Memorial dia peka terhadap pasien, menyentuh lengan dan bahu mereka untuk menghibur mereka. Dia berbicara bahkan kepada mereka yang tidak responsif, katanya, memperbarui kondisi mereka jika mereka dapat mendengar. (**)

Sumber : CNN/AFP


DomaiNesia