Home » Waspada Serangan Malware Pembobol Kata Sandi, Berikut Cara Antisipasi

Waspada Serangan Malware Pembobol Kata Sandi, Berikut Cara Antisipasi

IDNnews.id, Malware – Para peneliti keamanan menyebutkan, selama satu tahun terakhir terlihat peningkatan yang signifikan dalam serangan untuk membobol kata sandi pengguna internet.

Hal ini membuat para peretas semakin rajin dan inovatif dalam mengambil data masyarakat umum secara ilegal. Alhasil, dalam sebuah laporan terbaru dari tim Kaspersky, kejahatan malware meningkat hingga 60 persen.

Cnet (29/7) melaporkan, pada tahun lalu, mereka mencatat ada sekira 600 ribu konsumen yang menjadi sasaran malware pencuri kata sandi. Dan pada tahun ini, mereka menemukan ada lebih dari 940 ribu pengguna yang terserang malware tersebut.

Para peretas pun membuat malware trojan pencuri atau alat pencuri kata sandi yang menargetkan data sensitif seperti nomor kartu kredit dan informasi pengisian otomatis melalui kerentanan peramban.

Dari para pengguna yang menemukan jenis malware ini, 25 persen terinfeksi Azorult. Diketahui, Azorult merupakan salah satu pencuri kata sandi yang paling umum dibeli dan dijual di forum Rusia, menurut laporan tersebut.

Malware yang paling banyak menyebar menargetkan desktop pengguna. Menurut laporan itu, file yang paling dibutuhkan oleh pengguna biasanya disimpan di desktop mereka.

“Di antara mereka mungkin ada file teks yang berisi kata sandi yang sering digunakan.” kata para peneliti tersebut.

Salah satu cara untuk menghindari pencurian kata sandi berbasis peramban adalah dengan menolak fitur penyimpanan kata sandi otomatis di dalam peramban. Pasalnya proses ini sangat rentan di kompromisasi oleh para peretas.

Selain itu, sebaiknya tidak menyimpan kata sandi di desktop atau di lokasi umum lainnya. Jika memungkinkan, ingat semua kata sandi dan tidak menggunakan bentuk fisik atau digital untuk menyimpannya.

Sumber:tek

Baca Juga  Driver Online Ini Terkesan Kinerja Lukita Dinarsyah Tuwo di BP Batam

DomaiNesia

Berita Terkait